Teman Adik


Pertama kali aku dikenalkan dengan hubungan sexual yang sebenarnya terjadi pada saat adikku perempuanku memperkenalkan kepadaku seorang teman wanitanya. Sejak pertama kali aku melihat, memang aku sangat tertarik pada wanita ini, sebut saja namanya Nuke. Suatu saat Nuke datang ke rumahku untuk bertemu dengan adikku yang kebetulan tidak berada di rumah. Karena sudah akrab dengan keluarga- ku, meskipun di rumah aku sedang seorang diri, ku persilakan Nuke masuk dan menunggu. Tapi tiba-tiba ada pikiran nakal di otakku, untuk nekat mendekati Nuke, meskipun rasanya sangat tidak mungkin. 

Setelah berbasa-basi seperlunya, kutawarkan dia untuk ku putarkan Blue Film. Mulanya dia menolak karena malu, tapi penolakannya ku pikir hanya basa-basi saja. Dengan sedikit ketakukan akan datangnya orang lain ke rumahku, aku putarkan sebuah blue film, lalu ku tinggalkan dia menonton seorang diri dengan suatu harapan dia akan terangsang. Benar saja pada saat aku keluar dari kamar, kulihat wajah Nuke merah dan seperti menahan getaran. Aku mulai ikut duduk di lantai dan menonton blue film tersebut. Jantungku berdegup amat sangat keras, bukan karena menonton film tersebut, tapi karena aku sudah mulai nekat untuk melakukannya, apapun resikonya kalau ditolak. 

Ku bilang pada Nuke:" pegang dadaku...... rasanya dek dekan banget", sambil kutarik tangganya untuk memegang dadaku. Dalam hitungan detik, tampa kami sadari, kami telah berciuman dengan penuh nafsu. Ini pengalaman pertamaku berciuman dengan seorang perempuan, meskipun adegan sex telah lama aku tahu (dan kuinginkan) dari berbagai film yang pernah ku tonton. Mulutnya yang kecil ku kulum dengan penuh napsu. Dengan penuh rasa takut, tanganku mulai merayap ke bagian dadanya. Ternyata Nuke tidak marah, malah kelihatan dia sangat menikmatinya. Akhirnya kuremas-remas buah dadanya dengan lembut dan sedikit menekan. Tanpa terasa kami sudah telanjang bulat berdua di tengah rumah. Setelah puas aku mengulum puting susu dan meremas-remas buah dadanya, mulutku kembali ke atas untuk mencium dan mengulum lidahnya. Sebentar kemudian malah Nuke yang turun menciumi leher kemudian dadaku. Tapi sesuatu yang tak pernah ku bayangkan akan dilakukan seorang Nuke yang usianya relatif masih sangat muda, ia terus turun menciumi perut sambil mulai meremas-remas kemaluanku. Aku sudah amat sangat terangsang. Kemudian mataku hampir saja keluar ketika mulutnya sampai pada batang kemaluanku. Rasanya nikmat.... sekali. Belum pernah aku merasakan kenikamatan yang sedemikian dasyat. 

Ujung kemaluanku kemudian dikulum dengan penuh napsu. Nampak luwes sekali dia menciumi kemaluanku, aku tidak berpikir lain selain terus menikmati hangatnya mulut Nuke di kemaluanku. Kupegang rambutnya mengikuti turun naik dan memutarnya kepala Nuke dengan poros batang kemaluanku. Setelah sekian lama kemaluanku di lumatnya, aku merasakan sesuatu yang sangat mendesak keluar dari kemaluanku tanpa mampu kutakah lagi. Kutahan kepalanya agar tak diangkat pada saat spermaku keluar dan ach....... dengan menahan napas aku mengeluarkan spermaku di mulutnya. Sebagian langsung tertelan pada saat aku ejakulasi, selebihnya ditelan sebagian-sebagian seiring dengan keluarnya spermaku tetes demi tetes. Aku tertidur pulas tanpa ingat lagi bumi alam. 

Kurang lebih sepuluh menit kemudian aku terbangun. Aku sangat kaget begitu kulihat tepat dimukaku kemaluan Nuke. Rupanya pada saat aku tertidur, Nuke terus menjilati kemaluaku sambil sedikit-sedikit menggesek-gesekan kemaluannya pada mulutku. Meskipun awalnya aku takut untuk mencoba menjilati kemaluannya, tapi karena akupun terangsang lagi, maka kulumat kemaluannya dengan penuh napsu. Aku segera terangsang kembali karena pada saat aku menciumi kemaluan Nuke, dia dengan ganas mencium dan menyedot kemaluanku dengan kerasnya. Aku juga kadang merasakan Nuke menggigit kemaluanku dengan keras sekali, sampai aku khawatir kemaluanku terpotong karenanya. Setelah puas aku menjilati kemaluannya, aku mulai mengubah posisiku untuk memasukkan kemaluanku pada kemaluannya. Tapi dia menolak dengan keras. Ternyata dia masih perawan dan minta tolong padaku untuk tidak membimbingnya supaya aku memasukkan kemaluanku pada kemaluannya. Terpaksalah aku menjepitkan kemaluanku di payudaranya yang besar dan ranum. Sambil kugerakkan pantatku, ujung kemaluanku di kulum dan dilepas oleh Nuke. Aku tidak mampu menahan aliran spermaku dan menyemprot pada muka dan rambutnya. Aku melihat seberkas kekecewaan pada raut wajahnya. Saat itu aku berpikir bahwa dia takut tidak mencapai kepuasan dengan keluarnya spermaku yang kedua. Tanpa pikir panjang aku terus turun kearah kemaluannya dan menjilati dengan cepatnya. Karena aku sudah tidak bernapsu lagi, kujilati kemaluannya sambil berhitung untuk supaya aku terus mampu menjilati dalam keadaan tidak bernapsu sama sekali. 

Pada hitungan ke 143 lidahku menjilati kemaluannya (terakhir klitorisnya), dia mengerang dan menekan kepalaku dengan keras dan menjerit ach................ Dia langsung tertidur sampai aku takut sendiri kalau-kalau ada orang datang. Ku gendong Nuke ke tempat adikku dalam keadaan tertidur dan kupakaikan baju, lalu kututup selimut, lantas aku kabur ke rumah temanku untuk menghindari kecurigaan keluargaku. Inilah pengalaman pertamaku yang tak akan pernah aku lupakan. Aku tidak yakin apakah akan kualami kenikmatan ini lagi dalam hidupku. 
Baca Selengkapnya →Teman Adik

Tangga


Hello,ini aku ceritakan satu kisah yang berlaku dalam hidup aku. mula-mula tu aku rasa tension sangat sebab tak tahu nak buat apa,so aku pun duduk kat tangga di apartmen aku.aku selalunya kalau tension sangat aku akan hilang tension aku dengan melancap.jadi hari tu aku pun melancap dekat tangga. bila aje sampai kat tangga aku terus buka seluar aku dan seluar dalam aku.lepas tu hanya pakai baju aje. aku pun duduk la kat tangga tu dan aku urut zakar aku.aku memang dah biasa melancap ni.aku paling kurang melancap satu hari sekali.lepas tu aku suka juga minum air mani aku.sedap rasanya.orang kata banyak khasiat. 

tengah aku urut zakar aku tu.zakar aku stim habis.keras.zakar aku menegang.kalau picit memang rasa macam picit batu .aku pun urut zakar aku sampai air mazi keluar.aku jilat tangan aku yang penuh dengan air mazi.rasa biasa je air mazi aku.tengah sedap urut zakar aku.tiba-tiba satu kak tu datang.aku tak perasan pun.kak tu datang dari tangga atas.kak tu senyum je tengok aku.lepas tu kak tu datang kat aku dan duduk sebelah aku.kak tu senyum lebar je.aku tergamam juga.nak kata malu tu malu juga.tapi aku tengah stim masa tu mana nak ingat malu.tapi aku memang tak sempat pun nak pakai seluar aku. kak tu asyik senyum je kat aku.lepas tu kak pegang zakar aku.kak tu kata boleh tahan juga zakar aku. 

kak tu urut zakar aku.zakar aku keras bukan main lagi.tangan kak tu basah dengan air mazi aku.lepas tu kak tu jilat tangan dia.kalau kauorang nak tahu kak tu masa tu pakai baju kurung tapi pakai baju aje tak pakai kain.bukan main putih lagi betis kak tu.tak ada bulu.aku bukan boleh tengok perempuan pakai baju kurung,tambah-tambah lagi kalau kain sutera ,sure aku mesti melancap.kak tu pakai baju kurung sutera.bagi aku memang seksi habis.dah la tu bau badan kak tu juga boleh tahan.sedang kak tu urut zakar aku.aku memang stim gila.aku selak baju kurung kak tu.putih gila paha kak tu.aku nampak puting tetek kak tu timbul.macam tak pakai baju dalam aje.tapi tetek kak tu boleh kata tak berapa besar sangat la.tapi bau badan kak tu cukup best buat nafsu aku naik lagi gila.lagipun kak tu tengah urut zakar aku.bila kak tu naik stim.badan kak tu jadi panas.aku dapat rasa panas badan kak tu.aku pun masukkan tangan aku dalam baju jurung kak tu.dah basah habis paha kak tu.vagina kak tu pun dah basah habis.aku urut vagina kak tu.lepas tu aku jilat jari aku yang dah banyak air mazi kak tu.terasa best pula masa tu.kak tu dah naik stim gila. 

kak tu cantik juga.ada la macam nora penyanyi tu.rambut pun sama.lepas tu masukkan kepala aku dalam baju kurung kak tu.kak tu diam aje.aku terus jilat vagina kak tu.panas lembap betul vagina kak tu.aku rasa best habis.aku jilat kelentit kak tu.kak tu hanya keluarkan suara kecil aje takut nanti orang lain dengar.aku kucup dan cium mulut kak tu.basah juga bibir kak tu.ini lah first time aku cium.masa aku cium kak tu,tangan aku ramas tetek dia.kak tu masih lagi urut zakar aku.lepas je lebih kurang 10 minit.aku tanggal baju kurung kak tu.wow,memang tak pakai baju dalam.tetek boleh tahan juga.aku jilat lagi tetek kak tu.puting tegang habis.tangan aku masih lagi meraba dan mengurut vagina kak tu.air keluar melimpah.basah tangga.macam tumpah air pula.tangan aku basah habis lepas tu aku sapu air mazi kak tu kat tetek dia. sebab aku dah stim habis.aku baringkan kak tu.aku gesel-gesel zakar aku kat vagina kak tu.rasa panas habis.aku dah tak tahan.aku cuba masukkan zakar aku dalam vagina kak tu,tapi punyalah payah.anak dara lagi katakan.aku tekan kuat-kuat zakar aku dalam vagina kak tu.kak tu jerit perlahan-lahan je. 

muka kak tu dah merah dah.badan aku dan badan kak tu dah berpeluh.bau badan kak tu jadi bertambah best bila makin banyak peluh.bau vagina kak tu pun boleh tahan. aku dah tahan ,aku jolok terus zakar aku masuk dalam vagina kak tu.kak tu tak kata apa-apa,aku tengok muka kak tu stim aje.aku dayung keluar masuk zakar aku dalam vagina kak tu.aku rasa gembira sebab aku dapat rasakan vagina anak dara.pertama kali pula tu.masa aku dayung tu,aku rasa panas habis.best gila.aku dayung ada la dalam 20 minit.wow power juga zakar aku. 

bagi banyak cerita-cerita seks melayu yang aku baca mereka suka buat style doggy.tapi aku tak suka.aku hanya suka jilat vagina perempuan .main tetek perempuan. lepas aje air mani aku pancut dalam vagina kak tu.aku terus terbaring atas badan kak tu.kak tu aku rasa dah klimaks banyak kali juga sebab banyak gila air kak tu keluar. lepas tu aku bangun,aku pakai balik pakaian aku.kak tu pakai balik baju kurung dia.lepas tu kita orang lepak lagi kat situ.aku tanya kak tu puas tak malam ni.kak tu jawab best,tak macam dia baca dalam cerita seks.bagi dia cara aku dah kira ok.tapi kak tu kata dia suka posisi 69.tapi aku kata kat tangga ni susah sikit.nanti kita buat lain kali.kak tu kata boleh.lepas tu kita orang cari tempat lebih best supaya kitaorang boleh buat cara 69. 

mungkin cerita aku ini tak berapa best sangat sebab benda berlaku kejap aje.
Baca Selengkapnya →Tangga

Work Partner


Kejadian ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas. Waktu tu aku tengah tunggu result spm, so aku kerja kat hotel 4 star kat area kl. Aku kerja banquet, tapi part time je. So, bile ade function, baru aku masuk kerja. 

Jadi, aku banyak la masa untuk lepak-lepak. Nak dijadikan cerita, bukan aku sorang je keje part time kat situ. Ramai gak budak macam aku, yang tunggu spm, student univ, college ( ala…carik duit poket la tu.) Dalam banyak-banyak part timer tu, aku tertarikla kat sorang awek ni. Aku nampak die since hari pertama aku start keje. Aku tak pasti umur die berapa, tapi muka die sweet macam lebih muda dari aku. Figure die pun sederhana aje, tapi kira okayla. Die ni buat kerja clumsy sikit, so kekadang terhibur jugak bila tengok die buat kerja. Aku tak berani nak tegur die sampailah berlaku satu peristiwa yang tak pernah aku lupakan. 


Hari Sabtu malam Ahad, kitorang ade function, but diorang buat buffet jer. So, tak banyak pakai pekerja. Tapi function tu lama la jugak sebab ade persembahan. Maklumla…annual dinner. Function tu habis lebih kurang pukul 11.00 malam. Kitorang pun menjalankanlah tugas kitorang. Time tu ade la lebih kurang 7 orang buat clearing. 


Selesai buat clearing, langit dah lain macam, nak hujan. Staff yang lain balik tumpang kereta supervisor kitorang. Die takleh nak tumpang sebab dah tak muat, lagipun lain destination. Lagipun die memang biasa balik naik komuter. Aku pulak naik motor Suzuki best bapak aku. Baru je aku nak start motor, hujan turun…lebat pulak tu. Aku dah duk menyumpah-nyumpah. Tapi, nasib baik aku tak kesorangan. Die pun takleh nak menapak ke stesyen komuter. Aku nampak muka die dah masam sambil mulut ntah membebel ape ntah. Aku terfikir, inilah peluang aku nak tegur die. 


So, aku pun tegurla die. Die pulak layan baik aje. Best jugak borak dengan die. Dalam berborak-borak tu, aku dapat tau yang die ni sebenarnya student kolej lagi tua 2 tahun dari aku. Nama die Zana. Then, aku nampak Zana macam kesejukan sebab baju kitorang kena tempias hujan. Aku pun ajak Zana lepak kat banquet office. 


Masa kat banquet office, Zana kata die nak tukar baju yang kering. Die tanya aku, kat mana nak tukar baju. Aku pun offer nak duduk luar bilik sampai die habis tukar baju. Die pun setuju dan aku keluar. Lebih kurang 5 minit aku kat luar, aku tanyala Zana dah siap ke belum. Aku tak dengar jawapan, so aku ingat die dah sudah. Aku pun masuk la. Aku terkejut sebab die belum siap butangkan blouse die. So, terus mintak maaf kat Zana, tapi aku tengok die macam cool je sambil terus button-up blouse die. Die tanya aku, "Tak pernah tengok ke? Takde makwe ke?". Aku terkedu gak nak jawab. Jawapan yang mampu keluar dari mulut aku cuma "Tak" je. Die terus datang kat aku. Cara die jalan ke arah aku membuat aku gabra sebab aku tak tau apa yang bermain di fikiran die. Tiba-tiba aku nampak die macam tenung 'adik' aku. Die tanya aku, "Stim ke?". Kali ni aku dah tak terkedu dah sebab otak aku dah fikir bukan-bukan...hehe. Aku pun senyum je kat Zana. 


Die datang makin dekat dan terus pegang adik aku dari luar seluar aku. Dahla seluar slack tu nipis, terasa tangan die duk raba-raba adik aku. Aku saje tanya die, "Eh, nak buat ape ni?". Zana jawab dengan selamba, "Jangan buat bodoh pulak…" sambil terus tarik zip seluar aku. Aku taknak die buat kerja sensorang, so aku start la raba breast dia. Aku lebihkan usap kat putting die. Nafas die dah tak teratur. Aku bukak butang blouse die dan aku nampak dada die berombak. Die pakai bra warna cream.Aku terus tanggalkan blouse die. Die pun bukak kemeja aku. Aku terus belai breast sambil cium tengkuk die. Dari tengkuk, mulut aku bergerak ke telinga die. Aku hisap telinga die. Aku tengok die menggeliat dan die terus tolak mulut aku. Die kata, "Tak tahanlah…geli sangat". Aku bukak bra die dan aku tonyohkan muka aku kat breast die…geram. Aku hisap puting die dan sesekali aku gigit slow-slow. Die dah start terdengih-dengih. Aku suka reaksi die bila die stim. So, aku teruskan hisap breast die. 


Sambil menghisap, tangan aku menjalar ke peha die. Aku usap-usap celah peha die. Terasa lembap sikit. Aku berhenti hisap breast die dan tumpukan perhatian pada 'bawah' die pulak. Aku bukak zip seluar die dan aku tarik seluar ke bawah. Aku dukung die dan aku letakkan die atas meja. Panty die warna pink. Bila aku kangkangkan die, aku nampak panty die dah basah. Tangan aku memainkan peranan. Mula-mula aku usap-usap dari luar panty aje. Lepas tu aku selitkan jari aku kat celah panty die. 


Die tanya dengan suara tersekat-sekat, "Tak sempit ke masuk jari kat celah tu?". Aku faham maksud die dan terus tarik panty die. Terserlahla pussy die yang dilitupi well-trimmed hair. Aku teringat video-video blue yang aku tengok. So, aku hisap pussy die dengan rakus. Die terus mengeluh perlahan. Tiba-tiba aku rasa badan die macam kejang sambil die mendengus kuat. Die tarik tengkuk aku dan tarik aku ke muka die. Die kiss aku sambil lidah die menjalar dalam mulut aku. Dari ciuman die, aku dapat rasakan yang die ni ade pengalaman. Then die bisik kat aku, "I dah tak tahan dah ni, please…..". Aku kiss die sekali dan terus bukak seluar dan seluar dalam aku. 'Adik' aku memang dah stim, so takyah nak hisap-hisap macam cerita blue tu. Aku betulkan posisi die supaya die duduk kat tepi meja. Aku kangkangkan die dan terus masukkan adik aku slow-slow dalam pussy die. Ketat jugak pussy die. Aku sorong dan tarik adik aku dalam pussy die, mula-mula slow pastu makin laju. 


Tiba-tiba aku terasa macam nak terpancut, so aku tarik keluar adik aku. Aku alih posisi die dan aku pun naik sekali atas meja tu. Aku hisap breast sambil menunggu adik aku lega sket. Bila dah lega, aku masukkan adik aku semula. 


Aku teruskan sorong tarik. Dalam aku mendayung tu, aku perasan ntah berapa kali ntah die kejang…climax la tu kot. Tiba-tiba die tarik dan peluk aku sambil kaki die dirapatkan…aku rasa die climax lagi sebab die mengeluh kuat gak. Masa tu lah aku dapat rasakan adik aku macam dikepit serapat-rapatnya. Aku terasa sungguh nikmat. Aku tak sempat nak tanya die sama ada nak pancut dalam atau luar. Lagipun die tengah peluk aku, so aku tak sempat nak keluarkan adik aku. Otak aku pun dah takleh nak fikir sebab terlampau nikmat, so aku terus tolak adik aku masuk dalam-dalam dan pancutkan benih aku dalam pussy die sambil mengeluh, "Aaahhhh……". Aku terus terdampar kepenatan atas badan die. 


Tiba-tiba die kejutkan aku, "Dah pukul satu ni, you kena hantar I balik." Aku pun terus pakai pakaian aku dan hantar die balik naik motor. Helmet satu jer, so aku gamble la tak pakai helmet. Nasib baik takde polis. Sampai kat rumah die, barulah aku tau die duk menyewa ngan kengkawan die, so tak kisah sangatla balik lambat. Lepas hantar die aku terus balik rumah aku. Nasib baik aku ade bawak kunci spare, takyahla kejutkan mak bapak aku. Kalau tak, menadah telinga je la aku. 


Lepas mandi, aku tak terus tidur. Aku terbayang kenikmatan yang baru aku lalui sambil berharap ia akan berulang lagi. Memang aku bernasib baik sebab harapan aku sama dengan harapan Zana. Bila ade function, kitorang selalu cari peluang untuk buat benda tu, tapi aku tak pancut dalam dah. Kadang-kadang, aku bawak kondom. Mula-mula aku cadang nak bertanggungjawab dan nak jadikan die awek aku, tapi die menolak sebab die takut, lepas kahwin nanti, aku cepat bosan dengan die. So, aku tak kisah. Aku dah tak contact die semenjak aku dapat tawaran masuk ke sebuah universiti tempatan. Aku cuma dengar cerita dari kawan aku kat hotel tu yang die dah sambung twinning program ke UK.
Baca Selengkapnya →Work Partner