Work Partner


Kejadian ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas. Waktu tu aku tengah tunggu result spm, so aku kerja kat hotel 4 star kat area kl. Aku kerja banquet, tapi part time je. So, bile ade function, baru aku masuk kerja. 

Jadi, aku banyak la masa untuk lepak-lepak. Nak dijadikan cerita, bukan aku sorang je keje part time kat situ. Ramai gak budak macam aku, yang tunggu spm, student univ, college ( ala…carik duit poket la tu.) Dalam banyak-banyak part timer tu, aku tertarikla kat sorang awek ni. Aku nampak die since hari pertama aku start keje. Aku tak pasti umur die berapa, tapi muka die sweet macam lebih muda dari aku. Figure die pun sederhana aje, tapi kira okayla. Die ni buat kerja clumsy sikit, so kekadang terhibur jugak bila tengok die buat kerja. Aku tak berani nak tegur die sampailah berlaku satu peristiwa yang tak pernah aku lupakan. 


Hari Sabtu malam Ahad, kitorang ade function, but diorang buat buffet jer. So, tak banyak pakai pekerja. Tapi function tu lama la jugak sebab ade persembahan. Maklumla…annual dinner. Function tu habis lebih kurang pukul 11.00 malam. Kitorang pun menjalankanlah tugas kitorang. Time tu ade la lebih kurang 7 orang buat clearing. 


Selesai buat clearing, langit dah lain macam, nak hujan. Staff yang lain balik tumpang kereta supervisor kitorang. Die takleh nak tumpang sebab dah tak muat, lagipun lain destination. Lagipun die memang biasa balik naik komuter. Aku pulak naik motor Suzuki best bapak aku. Baru je aku nak start motor, hujan turun…lebat pulak tu. Aku dah duk menyumpah-nyumpah. Tapi, nasib baik aku tak kesorangan. Die pun takleh nak menapak ke stesyen komuter. Aku nampak muka die dah masam sambil mulut ntah membebel ape ntah. Aku terfikir, inilah peluang aku nak tegur die. 


So, aku pun tegurla die. Die pulak layan baik aje. Best jugak borak dengan die. Dalam berborak-borak tu, aku dapat tau yang die ni sebenarnya student kolej lagi tua 2 tahun dari aku. Nama die Zana. Then, aku nampak Zana macam kesejukan sebab baju kitorang kena tempias hujan. Aku pun ajak Zana lepak kat banquet office. 


Masa kat banquet office, Zana kata die nak tukar baju yang kering. Die tanya aku, kat mana nak tukar baju. Aku pun offer nak duduk luar bilik sampai die habis tukar baju. Die pun setuju dan aku keluar. Lebih kurang 5 minit aku kat luar, aku tanyala Zana dah siap ke belum. Aku tak dengar jawapan, so aku ingat die dah sudah. Aku pun masuk la. Aku terkejut sebab die belum siap butangkan blouse die. So, terus mintak maaf kat Zana, tapi aku tengok die macam cool je sambil terus button-up blouse die. Die tanya aku, "Tak pernah tengok ke? Takde makwe ke?". Aku terkedu gak nak jawab. Jawapan yang mampu keluar dari mulut aku cuma "Tak" je. Die terus datang kat aku. Cara die jalan ke arah aku membuat aku gabra sebab aku tak tau apa yang bermain di fikiran die. Tiba-tiba aku nampak die macam tenung 'adik' aku. Die tanya aku, "Stim ke?". Kali ni aku dah tak terkedu dah sebab otak aku dah fikir bukan-bukan...hehe. Aku pun senyum je kat Zana. 


Die datang makin dekat dan terus pegang adik aku dari luar seluar aku. Dahla seluar slack tu nipis, terasa tangan die duk raba-raba adik aku. Aku saje tanya die, "Eh, nak buat ape ni?". Zana jawab dengan selamba, "Jangan buat bodoh pulak…" sambil terus tarik zip seluar aku. Aku taknak die buat kerja sensorang, so aku start la raba breast dia. Aku lebihkan usap kat putting die. Nafas die dah tak teratur. Aku bukak butang blouse die dan aku nampak dada die berombak. Die pakai bra warna cream.Aku terus tanggalkan blouse die. Die pun bukak kemeja aku. Aku terus belai breast sambil cium tengkuk die. Dari tengkuk, mulut aku bergerak ke telinga die. Aku hisap telinga die. Aku tengok die menggeliat dan die terus tolak mulut aku. Die kata, "Tak tahanlah…geli sangat". Aku bukak bra die dan aku tonyohkan muka aku kat breast die…geram. Aku hisap puting die dan sesekali aku gigit slow-slow. Die dah start terdengih-dengih. Aku suka reaksi die bila die stim. So, aku teruskan hisap breast die. 


Sambil menghisap, tangan aku menjalar ke peha die. Aku usap-usap celah peha die. Terasa lembap sikit. Aku berhenti hisap breast die dan tumpukan perhatian pada 'bawah' die pulak. Aku bukak zip seluar die dan aku tarik seluar ke bawah. Aku dukung die dan aku letakkan die atas meja. Panty die warna pink. Bila aku kangkangkan die, aku nampak panty die dah basah. Tangan aku memainkan peranan. Mula-mula aku usap-usap dari luar panty aje. Lepas tu aku selitkan jari aku kat celah panty die. 


Die tanya dengan suara tersekat-sekat, "Tak sempit ke masuk jari kat celah tu?". Aku faham maksud die dan terus tarik panty die. Terserlahla pussy die yang dilitupi well-trimmed hair. Aku teringat video-video blue yang aku tengok. So, aku hisap pussy die dengan rakus. Die terus mengeluh perlahan. Tiba-tiba aku rasa badan die macam kejang sambil die mendengus kuat. Die tarik tengkuk aku dan tarik aku ke muka die. Die kiss aku sambil lidah die menjalar dalam mulut aku. Dari ciuman die, aku dapat rasakan yang die ni ade pengalaman. Then die bisik kat aku, "I dah tak tahan dah ni, please…..". Aku kiss die sekali dan terus bukak seluar dan seluar dalam aku. 'Adik' aku memang dah stim, so takyah nak hisap-hisap macam cerita blue tu. Aku betulkan posisi die supaya die duduk kat tepi meja. Aku kangkangkan die dan terus masukkan adik aku slow-slow dalam pussy die. Ketat jugak pussy die. Aku sorong dan tarik adik aku dalam pussy die, mula-mula slow pastu makin laju. 


Tiba-tiba aku terasa macam nak terpancut, so aku tarik keluar adik aku. Aku alih posisi die dan aku pun naik sekali atas meja tu. Aku hisap breast sambil menunggu adik aku lega sket. Bila dah lega, aku masukkan adik aku semula. 


Aku teruskan sorong tarik. Dalam aku mendayung tu, aku perasan ntah berapa kali ntah die kejang…climax la tu kot. Tiba-tiba die tarik dan peluk aku sambil kaki die dirapatkan…aku rasa die climax lagi sebab die mengeluh kuat gak. Masa tu lah aku dapat rasakan adik aku macam dikepit serapat-rapatnya. Aku terasa sungguh nikmat. Aku tak sempat nak tanya die sama ada nak pancut dalam atau luar. Lagipun die tengah peluk aku, so aku tak sempat nak keluarkan adik aku. Otak aku pun dah takleh nak fikir sebab terlampau nikmat, so aku terus tolak adik aku masuk dalam-dalam dan pancutkan benih aku dalam pussy die sambil mengeluh, "Aaahhhh……". Aku terus terdampar kepenatan atas badan die. 


Tiba-tiba die kejutkan aku, "Dah pukul satu ni, you kena hantar I balik." Aku pun terus pakai pakaian aku dan hantar die balik naik motor. Helmet satu jer, so aku gamble la tak pakai helmet. Nasib baik takde polis. Sampai kat rumah die, barulah aku tau die duk menyewa ngan kengkawan die, so tak kisah sangatla balik lambat. Lepas hantar die aku terus balik rumah aku. Nasib baik aku ade bawak kunci spare, takyahla kejutkan mak bapak aku. Kalau tak, menadah telinga je la aku. 


Lepas mandi, aku tak terus tidur. Aku terbayang kenikmatan yang baru aku lalui sambil berharap ia akan berulang lagi. Memang aku bernasib baik sebab harapan aku sama dengan harapan Zana. Bila ade function, kitorang selalu cari peluang untuk buat benda tu, tapi aku tak pancut dalam dah. Kadang-kadang, aku bawak kondom. Mula-mula aku cadang nak bertanggungjawab dan nak jadikan die awek aku, tapi die menolak sebab die takut, lepas kahwin nanti, aku cepat bosan dengan die. So, aku tak kisah. Aku dah tak contact die semenjak aku dapat tawaran masuk ke sebuah universiti tempatan. Aku cuma dengar cerita dari kawan aku kat hotel tu yang die dah sambung twinning program ke UK.
Baca Selengkapnya →Work Partner

Kali Pertama


Umur aku sekarang ni dah 26 tahun dan sudah bekerja disalah sebuah syarikat swasta yang terkenal diseluruh Malaysia. Macam remaja-remaja lain, aku pun ada gak pengalaman yang tak boleh aku lupakan masa aku remaja dulu. Kisah ni terjadi masa aku di tingkatan 5. Masa ni aku baru mula serius bercinta dengan pakwe aku ni. Umur aku 17, umur dia 21. Masa ni dia study kat salah sebuah IPT, biasalah kan, pakwe aku ni pandai ayat, kalu setakat budak umur 17 macam aku ni mesti boleh makan punya...anyway, masa mula-mula kawan kami ayik dating dulu tapi lepas tu, dia dah mula berani pegang tangan, both of us rajin naik bas pergi dating jauh-jauh sikit sebab kalau dekat town sendiri nanti terserempak dengan sedara-mara. 

Masa kat atas bas, dia mula pegang tangan aku, lama lepas tu, dia mula peluk penggang aku, kemudian dia rapatkan muka dia kat muka aku, aku biar saja, sebab rasa cinta kat dia...dia mula cium pipi aku, perlahan-lahan dia cium aku kat mulut dan aku balas lepas tu adala beberapa adegan 'heavy' atas bas tapi kitaorang tak dapat pergi jauh memandangkan tu tempat public tapi aktiviti macam tu berterusan kalau kami ada peluang dan jika kami rasa selamat untuk kami berbuat demikian. Aku pun dah jadi macam ketagih benda-benda macam tu and sometimes aku yang minta. 

Satu hari ni, masa tu aku dah habis SPM, dia ajak aku pergi kat rumah bujan dia, aku pun masa tu tak berapa boleh pikir lagi pun terus tak menolak, sampai kat sana aku tengok rumah tu sunyi saja, housemate dia semua dah balik. Dia ajak aku masuk, aku ngikut aja. Dia tutup pintu dan senyum kat aku...mula-mula dia lepak dulu..lepas tu dia mula dekat ngan aku and mula cium dan peluk aku, makin lama-makin kuat pelukannya dan makin rakus ciumannya, aku hanya mengikut arus. Dia pegang belakang tengkukku dan meneruskan ciuman ke leher dan belakang telinga, aku jadi makin hanyut, kemudian tangannya dimasukkan ke dalam t-shirt dan kali ini tangannya mula naik turun meraba bahgian belakangku, kemudian cakuk braku dibuka tangnnya mula berubah kehadapan dan meramas breastku, kemudian dia menolak aku unntuk bering di atas lantai dan menyelak bajuku hingga manampakkan breastku lalu terus dihisapnya nipple aku sehingga aku betul-betul hilang arah. Seluruh badanku dicium dan dijilat dan bertubi-tubi dia menghisap nippleku, tangnnya pula sudah meraba masuk ke dalam jeans ku dia kemudian membuka butang jeansnya, aku mula menarik t-shirtnya keatas memberi isyarat supaya dia membuka bajunya, dia tidak membantah, semasa dia membuka butang seluarku, aku juga melakukan perkara yang sama ke atasnya. 

Dengan kerjasama kedua-dua belah pihak maka kami berdua tidak dilindungi seurat benang serentak. kini dia berada di atas badanku sambil menikmati breastku, tanganku pula merayap-rayap meraba bontotnya yang pejal (pakwe aku ni atlit, body boleh tahan). Dia turun kebawah dan mula mencium cipapku, dia mula finggering dengan dua jarinya, aku makin hanyut seperti terapung-apung diudara. Aku kemudian meminta di memsukkan 3 jari untuk aku merasa lebih puas.."daripada 3 jari baik ambik ni terus"..katanya sambil menunjukkan kepada senjatanya, aku terdiam, aku tak tahu, tapi pada waktu itu aku rasa lakukanlah apa saja asal aku puas. Tanpa menunggu persetujuan aku, dia terus menghalakan senjatanya ke lubang cipapku yang telah basah, ditusuknya dengan kuat..."aaak.....sakit ...." dia masih meneruskannya, aku mangaduh lagi, dia menarik keluar sambil mengusap kepala ku, ku lihat kepala batangnya sudah merah bagaikan nak pecah, "tahanlah sikit sayang, first time memanglah sakit...nanti mesti okay....kita cuba lagi yek..." aku mangangguk saja. Dia menghulurkan senjatanya ke sasaran buat kali kedua, kali ini dia berjaya memasukkan separuh daripada senjatanya ke dalam lubang ku..aku masih sakit...aku menolaknya dan menekan bahagian bawah perutku untuk mengurangkan kesakitan. Dia memelukku dan mencium bahagian belakang ku , sakitku tadi mula reda, "Dah okay? kita cuba lagi...." Dia kemudian menurunkan mukanya ke bawah dan mejilat kelentitku, aku klimaks lagi, tanpa membuang masa dia menerjah masuk dengan cepat dan kali ni dia berjaya memasukkan semua sampai habis, aku menahan nafas, tak dapat aku ceritakan rasaku pada waktu itu, kemudian perlahan-lahan dia menarik keluar kemudian disorongnya kembali, dia manarik dan menyorong beberapa kali sehingga dia hendak terpancut dan dia menarik keluar senjatanya dan memancutkan air maninya di atas perutku..kami, berehat buat seketika dan kemudian kami mandi bersama..selepas kejadian itu, hubungan aku makin rapat dengannya dan kami ada mengulanginya beberapa kali, kemudian aku ditawarkan ke IPTA dan hubungan kami mula renggang, kami putus setelah aku berada di tahun 2 semasa di IPTA, 

Aku berjumpa dengan pakwe baru yang sekuliah denganku...orangnya baik dan beriman, aku belum melakukan apa-apa dengan pakweku yang baru ni, paling teruk, pegang tangan je, tu pun amat jarang sekali....aku pun heran macam mana aku tak ketagih nak benda macam tu, mungkin sebab bila bersama pakweku ni, kami kurang malah tidak langsung berbicara soal seks, kerana aku rasa melalui percakapn juga boleh mnyebabkan "arousal"..tetapi aku telah memberitahu pakweku ni yang aku ada membuat dosa besar, dia menerimanya dengan baik walaupun mula-mula agak terkejut kerana aku dikategorikan sebagai perempuan yang nampak baik jugakle (tapi takle sampai bertudung bulat). Dia kata semua manusia ada buat salah, benda tu dosa besar, tapi kalau bertaubat dan tekad takkan buat lagi secara haram insyallah Allah s.w.t terima. Sejak berkawan dengannya aku rasa aku lebih banyak mendekati diri dengan Islam dan aku rasa sepatutnya, sesiapa yang ketagih tentang s! ! ex ni, eloklah baca al-quran banyak-banyak supaya fikiran tu tak dihasut oleh syaitan untuk melakukan perkara-perkara yang boleh membawa kepada zina...."jangan kamu mendekati zina" termasuklah pelluk cium bukan muhrim, berbincang pasal benda tu dan lain-lain lagi. Ingatlah, Allah s.w.t akan mengampunkan dosa-dosa manusia selagi dia tidak melakukan dosa besar". Zina adalah dosa besar... elakanlah dirimu dari terjebak kedalamnya. 

Assalamua'laikum 
Baca Selengkapnya →Kali Pertama

Tragedi Oktober


Tanggal 14hb oktober jam 2.30 petang hari rabu itulah yang bersejarah dalam hidupku, buat pertama kali aku menjamah tubuh seorang perempuan dan aku kehilangan teruna secara paksa. 

Ceritanya bermula ketika aku balik kampung halaman kerana kau disuruh oleh ayah untuk mengambil geran tanah di rumah pakcikku. Sesampai saja aku di kampung hujan turun dengan lebat jadi seluruh tubuh serta bag pakaianku basah kuyup, lalu memanggil nama pakcikku lantas pintu dibuka oleh kak tipah dan menyuruh masuk, kak tipah lantas memberi aku towel selepas itu aku terus mandi, aku mandi bogel macam biasalah. Maklumlah rumah kampung bilik air berlobang-lobang semasa aku mandi aku terlihat sepasang mata sedang mengitip aku mandi, jadi aku buat tak tau aja, aku tahu itu adalah kak tipah bini nombor 2 pakcikku umurnya dalam linkungan 32 tahun masih belum ada anak dan pakcikku umurnya dalam 58 tahun. 

Selepas mandi aku terus bertanyakan pakcikku, kak tipah hanya menjawab pakcik tak ada dia pergi singapura dengan kawannya balik malam besok. Jadi aku menceritakan kedatangan aku disuruh oleh untuk menganbil geran tanah ayahku. Kak tipah hanya mengiya-iyakan sahaja dalam aku tak sedar kak tipah sempat memandang zakarku yang masih lagi memakai towel. Aku meminta kak tipah meminjamkan kain atau seluar pendek untuk aku pakai. Lantas sampai dibilik kak tipah terus menarik towel yang aku pakai dan menolak aku diatas tilam, dengan rakusnya kak tipah menghisap zakarku yang keras lagi panjang, kak tipah macam orang hilang akal. Aku tak terdaya lagi kerana zakarku dilancap serta dihisap dengan kuat hampir aku nak terpancut. 

Lantas kak tipah memaksa aku menjilat lubang pukinya yang berserabut dengan bulu tangan kak tipah nenarik rambutku dan meletakkan bibirku di pukinya. Yuck baunya hancing sekali lantas kak tipah marah pada aku katanya "jilat cepat akak dah lama tak kena jilat" nak tak nak terpaksa aku jilat sampai cecair putih melimpah ke dalam mulutku kak tipah mengerang sedap "sedapnya ohhh lagi sayang oohh" dengan cepat kak tipah nenarik rambutku menyuruh naik ditilam kak tipah terus menghisap zakarku sehingga keras lalu naik diatasku bercelupak dan membuka kangkangannya dan memegang zakarku masuk kedalam lubang pukinya "aduuuuh sedapnya panjang batang kau adduuh sedapnya". Kak tipah terus mengenjut zakarku kedalam lubuk yang lama tidak berpenghuni. 

Aku diperalatkan macam kak tipah sedang menungang kuda makin lama makin laju kak tipah menahan nafas nafsu serakahnya. Puki kak tipah sempit sekali naik melecet zakar aku dibuatnya aku tengok dah nak sampai airnya dan air mani aku pun dah hampir terpancut lalu kak tipah melajukan lagi permainannya supaya sama-sama puas. Tiba-tiba lebih kurang 45 minit permainan hampir tamat kak tipah menjerit "AAAAAAHHHHHHHHH OOHHHHH AAAHHHHHHHHHHHHHHH " dan tak sampai seminit aku nak terpancut aku cakap kak tipah "saya nak terpancut" lantas kak tipah menyuruh aku pancut di dalam lubang pukinya lantas terpancutlah sperma terunaku yang suci dilubang puki kak tipah. 

Selepas saja adengan itu berlalu kak tipah memberi amaran kepada aku katanya kalau aku bagi tahu pada suaminya atau femilyku dia akan naya aku dengan ilmu hitam aku hanya diam aje lantas kak tipah kebilik air untuk mandi sebelum turun dari katil sempat kak tipah menghisap batang zakarku katanya dia puas dengan batang panjang dan besar macam aku punya dan terus pergi mandi aku masih keletihan maklumlah penat baru sampai dikampung pun belum hilang lagi dah penat lain..
Baca Selengkapnya →Tragedi Oktober